Tragedi Kondangan

Dulu - saya selalu semangat kalau dapat undangan nikahan.
Kesempatan buat tampil cantik.
Dan saya suka bereksperimen yang aneh-aneh. Biasanya pake baju minimalis dan asesoris yang nyeleneh...... pake kalung yang kaya tasbihnya buddha (begitu ketemu temen saya, dia langsung bilang, " Amittaba.....")
atau pake gelang besar di ujung lengan atas ,
itu lho - kaya yang dipake penari jawa tradisional atau pengantin Dodot, dan dandanan aneh-aneh lain.

Ketika kebaya mulai booming. Beralih deh jadi penggemar kebaya,
Lebih anggun dan sexy....
Saya mulai bikin kebaya, senengnya sih ala Anne Avantie. Cuma ini second line-nya, jadi niru modelnya, cari kain yang murah dan dijahitin. Hehe... bolehlah mirip. Wah kalau dipake cakep banget. Udah gitu untuk ngimbangin, saya biasanya suka nyanggul rambut saya sendiri, sanggul sederhana.
Pokoknya top deh, keren banget.

Sekarang berubah lagi.....
Sejak pakai jilbab, saya justru paling menghindari undangan nikah. Titip aja.
Habis kebingungan mau pake apa ya....
Baju-baju, termasuk kebaya saya, sudah saya hibahkan (sebetulnya niatnya supaya tidak tergoda untuk pakai lagi). Khususnya kebaya, saya hibahkan ke sepupu saya yang kebetulan waktu itu lagi perlu untuk dipakai nari, ketika dia ikut pertukaran pelajar di Amerika. Kebetulan juga badannya sama kecilnya.
Jadi baju saya itu sudah keliling Amerika...
Dan saya memang gak mungkin lagi pakai kebaya sexy....

Saya coba bikin lagi kebaya ala Anne Avantie, tapi dengan modifikasi sana-sini, seperti kerah ditinggikan,dll. Ditambah karena penjahitnya penjahit lokal (dulu juga sih, tapi modelnya sudah bagus).
Baju itu tidak jadi cantik, malah agak parah dan jadi tidak pede pakainya
Susahnya lagi,
kayaknya semua baju menurut saya kalo dipakaiin jilbab jadi gak keren.
Jadilah saya menolak datang kondangan.

Lama-lama saya pikir kok gak enak juga kalo gak datang.... berusahalah cari ide supaya tetep keren.
Lalu saya cari buku panduan berjilbab.
Akhirnya dapet di Togamas Malang, buku tentang jilbab yang keren banget dan seperti yang saya inginkan.
Kok ya pas dapet undangan lagi......

Mulailah saya bereksperimen....
Jilbab yang mau saya tiru itu bagus, pakai bunga segar .
Karena gak mungkin dapet bunga segar setiap saat dibutuhkan, saya beli bunga artificial. Saya rangkai sendiri sampai jadi mirip corsace.
Akhirnya,....sukseslah dandanan saya malam itu.
Setelah kepala disubal-subal (kalau ada adik saya, pasti dibilang "big head"), tapi memang gitu triknya untuk membuat kepala bervolume.


Lumayan kok...

Untuk melindungi tatanan jilbab, waktu berangkat saya pilih duduk di depan.
Anak-anak saya suruh duduk di belakang.
Begitulah, berangkat dengan hati gembira.
Sepertinya anak-anak juga begitu. Hampir setengah perjalanan tidak ada yang berulah. Anak saya , si Wita, yang biasanya mondar-mandir ke depan ke belakang dan selalu berkicau, tidak terdengar suaranya.


Sedikit curiga, saya noleh kebelakang....
Waaaaa.....
Saya lihat Wita duduk manis sambil sibuk memainkan tangannya yang di dalamnya tergenggam ....bunga!
"Adiiikkk..... (antara panik dan mau nangis...) !"
Si Wita dengan manisnya tersenyum....meringis...
"Bunga ibu jangan dicabutin....."
Rangkaian corsase jilbab saya yang cantik, tanpa saya sadari bunganya berkurang...tinggal empat biji.
Jadi manyun!
"Nanti ibu gak mau main sama adik lagi," Kata-kata klise yang selalu keluar kalau lagi sebel.

Suami saya senyum-senyum geli. Karisma dan Wita tertawa ngakak...Dasar!!!


Keluarga yang aneh....

hihi...


3 comments:

abah said...

HaHaHaHaHa.... sampai kentut aku Upsss..... HeHeHe

belajar blog said...

wakakak hebat banget hehehe

testking 1z0-043 said...

wow it is good post.....saya ijin bookmark situs ini.