Ibu Yang Hebat

September 10, 2008

Seminggu ini saya kok tiba-tiba musti kepikiran keluarga Jakarta.
Sudah lama tidak pernah kontak.
Lebaran nanti pengennya mau kirim kartu lebaran plus foto anak-anak, karena sampai sekarang saya belum pernah bawa anak-anak ke Jakarta untuk bertemu mereka.

Mungkin nyambung ya...
Kemarin saya ditelpon ibu, katanya dapat paket makanan dari Jakarta, dua kotak,
Pengirimnya Gita.
Rupanya data saya belum di upgrade, jadi kirimnya ke rumah ibu.
Kaget banget, ada apa Ita kok kirim-kirim segala.
Mungkin supaya saya segera mencari kain batik madura yang dipesan. Gawat nih, belum sempat kelayapan, kerjaan lagi banyak.

Karena sungkan mau telpon bilang terima kasih, akhirnya saya SMS aja : " terima kasih tante Ita, kirimannya...."
gak seberapa lama, Ita membalas , " Oh itu dari ibu, katanya kangen....."
Duh, dari ibu....
Deg, langsung panas rasanya mata, pengen nangis....
Kok ibu sempet-sempetnya mikir saya....

Ibu saya banyak.
Ibu saya sendiri, Ibu Mantri, Ibu Yusuf, Ibu Sudiro, dan moga-moga daftar ini selalu bertambah.
Ibunya Ita, Ibu Yusuf, adalah salah satu yang spesial.
Dulu waktu saya tinggal di Jakarta, beliaulah yang sangat peduli.
Secara tidak sengaja pula bertemunya....

Pertama kali ke Jakarta, saya tinggal di kos umum yang deket sekali dengan kantor, gak sampai seratus meter, sesuai permintaan saya sih dan dengan biaya ditanggung perusahaan.
Karena kos umum, jadi yang tinggal beragam, dari mulai pegawai kantoran sampai dengan bekas orang nakal, jadilah saya tidak berani keluar kamar ataupun bertegur sapa.
Pokoknya mengerikan,
pengalaman buruk deh.
Seperti biasa saya protes, minta pindah kos. Sama atasan saya disuruh cari sendiri.

Saya mulai telpon temen-temen, niatnya cari kos-kosan.
Kebetulan pula temen-temen mau ngumpul di rumah teman saya, Dian, di perumahan Angkasapura.
Saya datang, dan ternyata gak terlalu jauh dari kos saya.
Saya kerasan sekali di rumah Dian, rumahnya teduh - nyaman, keluarganya sangat baik.
Rumah Dian sebetulnya juga dikosin, tapi sudah penuh diisi 3 pramugari.
Kebetulan di rumah Budenya, Bu Mantri lagi cari yang mau kos.
Bu Mantri itu kakaknya Bu Yusuf.
Rumahnya hanya berjarak 4 rumah dari rumah Dian.
Rumah Dian tembus dari muka sampai belakang jalan. Rumah Bude Mantri kalau jalan terus nyambung ke bagian belakang rumah Dian.

Kurang dari seminggu saya sudah pindah kos ke situ.
Enak banget, Saya dapet kamar yang kecil di lantai atas.
Asyiknya di depannya ada teras lengkap dengan satu set kursi.
Jadi kalo malem saya suka baca buku atau dengerin musik sambil lihat bintang .
Dan karena yang kos cuma satu, ya saya aja, jadi saya jadi anak bungsu Bu Mantri di situ, ke mana-mana diajak, ke arisan keluarga, ke kawinan, jalan-jalan, ke puncak, dll.
Asyik deh kos lengkap dengan entertain !!!!!
Gak cuma itu aja, plus makan lagi.

Karena rumah Dian deket, hampir tiap sore saya main ke rumahnya. Saya jadi deket sama keluarganya, terutama sama Ita, adiknya dan tentu saja Ibu.

Ibu kalo siang jadi kepala sekolah di SMP di sebrang perumahan, namanya saya lupa, deket perumahan elit India.
Beliau orangnya tenang, santai, tidak pernah tegang, dan kata-katanya tertata. Setiap akhir kalimat biasanya ibu suka tertawa.

Beliau hebat lho, kalo lagi di rumah rajin sekali, mulai potong rumput, bersih-bersih , menjahit dan yang penting hobby masak, hehe... soalnya imbasnya ke saya.
kalo ke rumah Ibu Yusuf saya pasti disuruh makan, dan makanannya pasti enak.
Jadi saya bisa pilih menu, hihi..., mau makan di rumah Ita atau di kos saya sendiri.

Tapi yang mengharukan ibu selalu ingat kesukaan saya
" Mbak Sari, Ibu masak sup kepala ikan lho, makan di sini ya ... Tadi pagi tukang belanja bawa, ibu ingat - mbak Sari kan suka...."
Sampai segitunya lho,..... dan sup kepala ikan ibu memang enak banget.

Suatu saat kondisi saya drop, lagi banyak masalah dan saya sakit maag. Kalau lagi kumat plus stress perut saya melilit, dan keluarlah bunyi-bunyi kodok, hoek-hoek, seperti itu. Agak mengerikan ya...
Untunglah Ibu saya itu mengirim air temulawak, setiap hari, sampai kondisi saya membaik.
Hebat ya... begitu peduli.

Pernah juga waktu lebaran saya dapat hadiah dari ibu..... mukena yang dijahit ibu sendiri. Mukena yang bagus. Di ujungnya ada kain bermotif warna hijau. Sekarang masih saya simpan, sayang mau dipakai, karena itu ibu sendiri yang buat.

karena keseringan ke sana saya jadi deket sekali sama Ita, Suka ngelayap bareng. Kadang-kadang kalo pergi ke ancol rame-rame ibu pasti bawain bekal makan.
Kayaknya asyik deh Ibu itu, sangat care.
Makanya kalau Ita lagi ngambek sama ibunya saya selalu bilang ke dia: "Ita, Ita itu punya ibu yang hebat..."

Terakhir waktu saya pamit mau pulang ke surabaya, tiba-tiba Ibu meluk saya. Dan dari kantong dasternya dikeluarkan sebentuk cincin emas. Dimasukkan cincin itu ke jari saya. Saya masih ingat banget kata-katanya, " Mbak sari ini dari ibu, jangan dilihat nilainya ya ..."
Oh Ibu.... itu sangat besar nilainya buat saya. Mata saya langsung basah...

Banyak sekali hal-hal yang sudah ibu perbuat buat saya, yang tidak akan pernah habis kalau saya tulis, dan belum bisa saya balas.
Selama ini saya sering berpikir, kalau nanti saya jadi ibu, saya pengen seperti Ibu Yusuf itu, beliau idola saya,
Saya akan jadi ibu yang tenang, dan kalaupun saya sibuk tiap hari saya akan selalu sempat memasak dan bikin kue untuk anak-anak. Sederhana ya, tapi ternyata tidak segampang itu.


Tahu ibu yang kirim, saya telpon ibu di Jakarta
Saya sungguh-sungguh terima kasih karena ibu masih memperhatikan saya.
dan ternyata tahu gak apa yang dikirim .....?
Balado ikan asin kesukaan saya...

3 comments:

Just For Music said...

blognya lumayan di search engine kenapa gak di pasang kumpulblogger,kan lumayan dapat duit.

testking 640-821 said...

Thanks bro infonya...semoga keajaiban terjadi pada anda.

sinjay school said...

semangat